My First Poetry


hanya sekedar tulisan iseng untuk berbagi karena blog ini lama-lama membangke dengan isi yang udah jamuran -___-

ingin berbagi cerita tentang puisi pertamaku, puisi yang baru ku buat sekitar 3 bulan yang lalu, semua pasti nggak nyangka kalau aku bener-bener bikin puisi pertama kali saat itu, saat ada tugas dari guru bahasa indonesia untuk membuat puisi. ketika semua teman-temanku kebanyakan mengambi untaian lirik lagu, namun ku beranikan imajiku bermain untuk merangkai kata yang menurutku sederhana saja, dengan judul:

Malaikat dari Neraka

Bagai racun hitam namun semanis madu

seperti kegelapan menyembunyikan cakrawala

terduduk disudut tak dihampiri

senyum sinis tawa bengis mencekik nurani

dalam sepi kau enyahkan hitam

mereka tidak tahu…. mereka tidak tahu….

asamu seputih kapas disamping pelangi

memikul tanggung jawab di usia dini

terlepas dari jeruji besi demi perut lapar adikmu

tetapi sebelah mata hanya mencemooh latarmu

untaian senandung kalbu dalam kamus tak tercetak

mereka tidak mau tahu

well, pertama kali aku membaca judul itu semua mungkin heran karena judulnya aneh hehehe… tapi selesai membaca ternyata aku menerima tepuktangan yang luar biasa. bahkan guru bahasa indonesiaku bilang, aku punya gaya bahasa, punya cita rasa sastra. padahal menurutku itu masih amburadul, karena jujur aku tak pernah membuat puisi.

itulah pertama kalinya aku membuat puisi dan membacakannya di depan orang.

aku memang tak suka membuat puisi, aku merasa tidak mampu karena cukup sulit memadukan diksi dengan selipan makna. namun semenjak kejadian itu, entah kenapa rentetan kejadian dari dunia tulis menulis menghampiriku.

pertama, aku jadi dikenal penyuka sastra. dan banyak yang mendorongku untuk menerbitkan novel. padahal menurutku aku belum apa-apa, masih banyak yang harus dibenahi karena kelak aku tak ingin main-main dalam dunia itu.

kedua, menjadi juara 3 dalam ajang fanfiction dari 50an peserta dan hadiahnya dapat novel. ini adalah kedua kalinya aku ikut lomba fanfiction, yang pertama kali tulisanku masih amburadul banget dan sumpah ngakak sendiri ngingetnya, aduh malu banget deh. pokoknya sekitar sekitar setahun yang lalu gitu.

ketiga, nah ini yang paling ctar membahana badai halilintar ulala… #dibekep

aku dapat Juara 1 ff terbaik versi juri dan juara 2 author favorit dari readers. wow… itu pengumumannya hampir tengah malem dan aku tereak-tereak kayak orang kesurupan. padahal aku udah pesimis banget sama cerita itu, dan pertama kali aku liat syarat lombanya juga nggak minat karena peraturannya belibet banget deh. kendala nulisnya itu ya, pertama laptopku rusak, kedua seminggu sebelum deadline aku nggak tahu mau nulis apa *plakk ketiga, aku ngirim satu jam sebelum deadline *parah, terus pusing sendiri pas riset *hedeuwww.

awalnya sih sempet pesimsis, tapi tiba-tiba aku dapet iluminasi pas iseng-iseng buka albkitab pas dengerin khotbah digereja, bunyinya:

“sebab orang yang terdahulu akan menjadi yang terakhir, dan yang terakhir akan menjadi yang terdahulu -mat 19:30”

well, aku bukan orang yang taat taat banget sama agama, bahkan jujur nih aku malah sering mikir kalau agama sedikit banyak bertentangan sama logika.  misalnya gini nih, kalau mamu kiamat kan orang pada takut tuh masuk neraka, pada rajin rajin ibadah. nah kalo orang atheis yang tak mengenal agama, berarti dia nyantai banget dong ya kalo mati nggak ada yang nyiksa. terus ngapain yang punya agama cape cape kalo atheis lebih simpel? <— SESSSSAAAAAATTTTTT jangan dipikirin, itu cuma pikiran sampah yang udah ku temuin jawabannya tapi tidak akan ku beritahu. biar pembaca aja yang mikir dan jangan kasih tau jawabannya sama orang, biar semua orang mikir buat apa dia hidup.

oke ini udah sangat jauh melenceng saudara saudara!!!! let’s back to the topic…

sebenernya aku nggak ngerti juga apa maksud dari ayat yang diatas, tapi aku yakin itu pertanda dari My saviour God, karena aku yakin pasti aku pengerim terakhir di perlombaan itu. gilaa… sebulan waktu pengiriman dan aku baru ngirim mepeeeetttt banget sama deadline. oke, hadiahnya lumayan banget ada SM BEST 3 ALBUM, sama TAETISEO – TWINKLE ALBUM. WOW…. Nggak nyangka banget bisa ratusan orang apalagi ternyata ada penulis yang bertahun-tahun aku favoritin juga. wow Bigthanks God.

dan yang keempat, sederhana saja. akhirnya aku bisa bilang sama orang tuaku kalau aku sudah punya tujuan hidup yang mantap. dan itu sangat didukung.

ya bermula dari puisi itu, aku sadar sesuatu luarbiasa yang dianugrahkan tuhan padaku. mungkin masih ada yang heran kenapa aku baru pertama kali nulis puisi, jawabannya simple;

Aku nggak suka puisi

puisi itu ribet, bikin pusing hehehe… aku lebih suka nulis cerita. tapiiiiiiiiiii kalo aku disuruh nulis / bikin cerpen tentang cinta, pedekate, putus cinta, terpanah asmara, cinta wanita, cinta pria, cinta waria, cinta… *dibekep. jawabannya:

aku nggak bisa

lebih gampang bikin dunia baru dalam imajinasi yang dituangkan dalam cerita, ketimbang bikin cerita cinta meski sederhana sekalipun. lagi pula genre favorit aku thiller – fantasy, pokoknya top markotop deh.

oh ya, pas pertama kali aku nulis cerita ada komentar yang paling aku ingat sampe sekarang. udah lama bgt deh…
kira2 bunyinya gini…

“ada penulis yang bagus dari segi ide cerita, dari segi alur, dari segi deskripsi, dari segi penokohan, dan lain lain. terus nulis buat cari tahu dimana letak dominan kamu, dan kembangkan apa yg kamu kuasai sehingga menjadi ciri khas penulisanmu sendiri”

bertahun tahun aku mengarungi samudera jati diri sebagai seorang penulis amatiran yang laku nggak laku #tsaaahhhh dan mungkin sekarang aku baru nemuin jawaban dari komentar itu. meski aku buruk di alur dan tata bahasa, tapi bahasa dan imajinasi atau ide cerita bisa menutupi kekuranganku.

ini semua tak lepas dari peran papa yang sering dongengin aku sebelum bobo pas waktu kecil, dari dongeng itu dulu sering aku tuangin dalam tulisan dan akhirnya aku menciptakan dongengku sendiri. i love you papa :* *hiks

oh ya, satu nih obsesiku. aku pengen banget buat karakter psikopat yang ganteng, keren dan berkarisma. tapi langsung di diketawain pas aku ngomong kayak gitu, mana ada?! anak boyben kali! wkwkwkkw tapi suatu saat buat semua yang julukin aku psikopat, siap siap saja tangan kalian akan memegang sebuah buku yang didalamnya ada psikopat ganteng, keren dan berkarisma….

kalo nggak didunia ini orang kayak gitu nggak ada tapi dibukuku ada… ya suka suka ku lah, aku yang nulis kok, aku yang nyiptain. gimana pula novel fantasi. yang tidak nyata bisa dibuat sangat nyata….

oke sekian cerita nggak jelas dari saya, saya tidak bertanggung jawab apabila sehabis membaca tulisan yang ngalor ngidul kesana kemari tak ada alur dan tak sesuai judul ini anda dilanda pusing kepala, meriang, muntah muntah, kejang-kejang, gangguan kehamilan dan janin *lho? ._.

oke terakhir, sori kalo banyak typo. aku nulis ini mendadak, males ngoreksi, males baca ulang, cuma nulis satu kali dan …… tau ah gelap

Advertisements

5 thoughts on “My First Poetry

  1. Holla~masih ingat aku? Hahahaha *nggak -__-*
    kita sudah pernah kenalan rasanya kan? Dan eonnie lebih tua jadi formalitas aja aku panggil eonnie gak papa kan?

    Udah baca keliling ini blog dan aku juga salah satu reader di blog fanfic sebelah ^^ pas baca fact eonnie, aku ngerasa kita punya beberapa persamaan dan punya banyak (?) perbedaan hehe

    1. Yah, kita sama2 suka hujan! Gak perlu di deskripsikan hujan itu apa dan bagaimana sensasinya, karena kita pasti beda mandang nya dari segi yg beda

    2. Sama! Setiap orang yg pertama kali melihat kita itu pasti di bilang judes *iya kan?* padhl mungkin harus lbh knal lagi bias tau dalem nya beda sama luarnya #plak o.0

    3. Dan mungkin ini aneh, tapi kita juara sama yg namanya ekspresi muka datar. Dari cerita / curhatan eonnie, kyk nya emang iya. Tapi aku lbh parah! Karena aku di juluki mayat hidup gara2 sering ber-ekspresi macem itu -_-. Padahal aku nunjukin ekspresi it karena gak tau mau bersikap, atau yg parah aku harus ber ekspresi apa! Hahahaha oke ini aib

    4. Kita sama2 suka nulis cerita ketimbang bikin puisi! Karena jawabanya sama karena gak bisa, ok buat sih gak masalah tpi kalo suruh baca ke dpan? Bukan aku ahlinya.

    5. Mukin perbedaan kita ini segi gendre, kita kebalikan aku lbh suka bikin ff romansa yg sedih, dan cenderung selalu menyiksa pihak namja, bukan… Bukan karena alasan pribadi tp emang feelnya dapat nya di situ hehehe. Aku bodoh bgt dalm masalah fantasy dan action! Padhl aku suka bacanya. Aku gak bisa aplikasikan ke cerita pasti hasilnya gatot o.0

    6. Yah kita sama2 paranoid tingkat akut! Kekeke gak tau juga sih tingakat parah eonnie seberapa hahahaha

    jujur aku reader sol juga atau lebh tepat silent readernya.. Sory, bukan nya apa. Tpi aku bacanya dari pertengahan karena komennya bnyk bgt, otomatis ceritanya bgus bgt kan, nah aku baru baca dari awal, dan giliran mau komen, aku gak enak karena ffnya udh tamat udah beberapa bulan T__T jadi gak enak aja. Mianhae ~
    sory kalo nyampah di sini ._.v
    mungkin suatu hari kita bisa duet bikin ff yg gendre nya mix haha #ngarep

    • oke deh saeng ^^
      yup, hujan itu pokoknya my bigest inspiration banget deeeehhhh
      yahhh… terkadang punya muka judes itu nggak enak juga, tapi this is real this is me…. mau pasang muka ramah senyum senyum kok jatuhnya malah aneh ._. yowessss lah don
      wahhhh…. sama banget, kalo soal baca puisi gilaaaa… nadanya itu loh paling gak bisa…. apalagi yang namanya penghayatan, sekali aja kapok deh
      kalo soal genre emang beda spesialis ya kita, kalo aku bikin romance pasti enek sendiri apalagi cerita yang sedih sedih ahhhh kacau banget… kalo bikin cerita full romance yang ada satu jam satu paragraf *suerrr
      soal paranoid, punya saeng kayak gimana, kalo aku parah bgt deh stadium akut pokoknya

      iya deh nggakpapa sukur juga udah ngaku muahehe ._.v *peace..

  2. Halo Kakak, saya kunjungan balik. Maaf sekali baru kali ini kunjungan balik, soalnya saya sedang di buru DL akhir2 ini. Hehehe. Saya datang dan langsung menemukan posting ini di bagian atas, secepat kilat saya melipir deh. Hihihi.

    Wah! Puisinya super sekali! Saya enggak bisa nulis puisi, serius, enggak pake bohong. Puisi2 di blog saya cuman pelampiasan writer’s block saya yang selalu kambuh di saat yang enggak tepat. Hahahaha. Saya juga pernah disuruh bikin puisi ke depan. Dan enggak ada tuh dapat tepuk tangan meriah (itu pembuktian kalau puisi saya enggak ada apa-apanya) overall, sesungguhnya saya pun penikmat puisi, saya cukup suka puisi tapi enggak punya kemampuan buat nulis puisi. Kwkwkw. Jadi ya, cukup menikmati saja. ^^

    Baiklah, saya jalan-jalan dulu ya Kak! #tuing! *terbang*

    • wahhh…. kamu dateng ke lapak ane aja udah sukur… maap ya kalo lapaknya udah bulukan semua, nggak keurus bedebu -___-
      aduhhh saya jadi maluuuuu *digaplak* tapi puisi2 kamu itu hebat loh, hah riter block aja kayak gitu apalagi pas waras? #plakkkk kamu masih mending deh penikmat puisi, kalo aku baca puisi kayak angkot ngetem nggak maju-maju. yo wesss silahkan jalan jalan :))

  3. Pelajaran berharga. Logika ternyata tidak selalu menginterpretasikan semuanya. Saat blogwalking dan tersesat disini, Tulisan2 intuitif memang menarik dari sudut pandang tertentu. salam kenal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s